Kasih Seorang Abang

Hati manakah yang tidak tersentuh tatkala dapat melihat kasih seorang abang yang sanggup berkongsi sepinggan nasi bersama adiknya yang masih kecil dan tidak mengerti apa-apa? Sedangkan si abang sendiri dalam usianya yang masih mentah yang masih mengharapkan orang dewasa untuk mencedukkan sesenduk nasi ke pinggannya dan mencurahkan kuah ke nasi serta mengasingkan tulang-tulang ikan dari isinya supaya kelak tidak tersangkut dek tulang itu di kerongkongnya. Lihatlah, betapa keikhlasan terbayang di raut wajah si abang yang masih kecil itu membelai dan menyuapkan nasi ke mulut adiknya yang sabar menunggu sesuap nasi mengikut giliran dari mulut abang kemudian ke mulut si adik yang sangat disayanginya.
Sesungguhnya aku benar-benar terharu dapat berkongsi detik-detik yang sangat indah kurasakan ini dan sungguh syahdu tatkala melihatnya dan mengalaminya. Sebenar-benar amat tidak kusangka aku diberi peluang untuk merasai sendiri di hadapan mata melihat gelagat anak-anakku yang sepatutnya masih belum berdiri di atas kakinya sendiri, namun berupaya membuka mindaku untuk mempercayai bahawa sesungguhnya mereka telah bersedia berdikari tatkala ibu dan bapa tiada di sisi mereka. Syabas anak-anakku, semoga kalian akan dapat mengharungi segala onak dan duri dunia yang penuh pancaroba ini dengan ikatan kasih sayang antara kalian berdua begitu utuh sehingga tiada siapa yang akan dapat menggugatnya.
Abang...
Pimpinlah adikmu sehingga dia bisa memimpin dirinya sendiri. Tunjukkanlah kepadanya bahawa kasih sayangmu tidak akan goyah sampai ke akhir hayat.
Adik...
Sayangilah abangmu lebih dari dirimu sendiri kerana sesungguhnya dia sangat menyayangi dirimu dan sanggup berkorban apa saja demi kebahagiaan dirimu. Pimpinlah abangmu andai suatu hari nanti abangmu memerlukan bantuan darimu kerana dia sentiasa memimpin dirimu tatkala kau tak bisa berdiri sendiri.
Dikuasakan oleh Blogger.