Dikejar Pontianak

Suasana malam yang kelam dan hening dan tidak berbintang begitu suram dan gelap. Cahaya bulan juga tidak kelihatan. Hujan renyai-renyai mulai turun membasahi pakaian. Diselang-selikan dengan bunyi salakan anjing bersahut-sahutan yang entah dari mana datangnya. Bulu roma tegak berdiri. Meremang semacam.

Tiba-tiba sekilas lembaga putih yang entah dari mana datangnya terbang menerjah di atas kepala. Rambutnya panjang hingga ke paras kaki. Baunya macam bangkai. Menusuk-nusuk ke hidung. Lembaga tersebut terus berdiri di hadapanku. Sekonyong-konyong ia menyeringai sehingga menampakkan giginya yang runcing dan berselirat. Mukanya yang huduh dan amat menakutkan itu dengan mata merah menyala seolah-olah bebola api yang mampu membakar seluruh tubuh dengan renungannya. Kedua tangannya yang dipenuhi dengan kuku-kuku yang panjang menghunus tepat ke arahku seolah-olah bersedia untuk menerkam dan mencekik serta merobek-robek tubuh sehingga hancur. Mukanya begitu bengis sekali.

Kakiku seakan tidak terasa berpijak di atas tanah. Kedua lututku bergetar laju. Badanku menggeletar. Peluh mencurah-curah membasahi sekujur tubuh dari hujung rambut ke hujung kaki. Tatkala itu hanya teringat kepada Yang Maha Kuasa. Mulutku terkumat-kamit membaca ayatul kursi namun tidak pasti betul atau tidak susunannya. Tapi seakan lidahku amat sukar untuk menyatakannya dengan jelas. Tenggelam timbul bacaan yang keluar dari mulutku. Kucuba untuk menguatkan bacaanku namun seakan mulutku berat dan suaraku tenggelam. Kucuba sedaya upaya lagi untuk menghindari lembaga tersebut namun masih belum berjaya juga.

Lembaga putih dengan rambut dan kuku yang panjang itu terus menyeringai menampakkan gigi-giginya yang panjang dan tajam meruncing. Sungguh huduh rupanya. Kulitnya menggerutu dan baunya yang tidak tertahan untukku menghidunya. Terus-terusan ia mencuba untuk mencekik leherku. Mulutku semakin kuat dan laju terkumat-kamit cuba membaca ayat-ayat kursi dan segala apa ayat yang terlintas di fikiran kalut ku ketika itu. Bersungguh-sungguh kucuba kuatkan bacaanku dan akhirnya dengan kupejamkan mata dan dengan begitu lantang kusebut..."ALLAH....!!!!" dan akhirnya...

Mataku terbuka dan di sekelilingku gelap gelita. Ku kaget sebentar dan terpinga-pinga tidak tahu aku berada di mana. Kenapa dunia sekeliling begitu gelap. Aku meraba-raba di setiap sudut yang berdekatan denganku. Lantas tanganku terpegang sesuatu dan aku rasa aku agak kenal apakah benda yang aku terpegang itu...

Aisshhh....sudah pukul 3 pagi rupanya. Aku tertidur di ruang tamu rumah. Lantas bangun dan masuk ke bilik. Sambung tidur....heheheeee.....


Dikuasakan oleh Blogger.